Kok, Kamu Berubah, Kak?

Main bareng lagi, dong!

Tanggapan kamu (6)

Waktu aku SD, aku punya kakak cowok yang tiap hari main bareng aku. Sebenernya dia tetanggaku, tapi kami akrab banget sampe dibilang kayak kakak-adik!

Sekarang aku kelas 9 SMP dan aku belum ketemu lagi sama kakakku selama bertahun-tahun, soalnya dia masuk Pesantren. Sejujurnya, aku kangen main bareng dia. Untungnya, kemarin ibunya mampir ke rumahku dan cerita kalo dia bakal liburan pulang!

Untuk menyingkat cerita, aku baru-baru ini sadar kalo dia berubah! Dia bawa teman-teman pesantrennya ke rumah dan dia gak mau main bareng aku lagi. Dia bikin banyak alasan supaya gak ketemu aku. Kenapa, ya…

Aku tanya gengku di sekolah dan mereka bilang kalo kakakku mungkin malu, soalnya kita berdua sama-sama bertambah tua dan situasi udah gak sama kayak pas kita kecil. Jadi, temen-temenku bantu aku untuk bikin pesta rujak biar situasi gak kaku di antara kita.

  • Pertama, hanya di antara aku dan kakakku, kita bakal punya sesi jujur-jujuran sendiri. Dengan begini, kita tahu perasaan satu sama lain. Mungkin ini gak mudah, tapi penting banget untuk dengerin yang ingin kami berdua sampaikan.
  • Kedua, kita sama-sama nginget masa-masa dahulu yang indah. Untuk ini, aku siapin buah-buahan untuk rujaku. Jadi ngobrolnya bisa sambil makan rujak yang enak dan punya banyak gizi yang bagus untuk badan kita!
  • Ketiga, aku juga undang teman-temannya dan teman-temanku! Kan, enak juga kenal orang baru. Jadi, lingkaran pertemanan kami lebih besar, deh!
  • Terus, kami harus ngerti kalo setiap orang butuh waktu sendiri. Pertemanan berubah, tapi kita harus selalu ada untuk satu sama lain!
  • Dan untuk penutup, kita bakal ngobrolin hobi juga, jadi kita tahu apa yang bisa kita lakukan bersama sebagai teman baik!

Aku seneng banget dia nerima undanganku. Kita akhirnya ketemu lagi setelah sekian lama dan kita ngobrol lagi kayak dulu!

Kamu punya teman yang perlahan berubah seiring dewasa? Ceritain situasi di antara kalian berdua, ya!

Share your feedback

Tanggapan kamu

Baru aja kemarin ada 2 temenku yang (mungkin) abis berantem. Mereka berdua sama-sama kirim pesan ke Aku, "Eh, emangnya gue berubah ya?". Ternyata bener dugaanku, mereka berantem dan saling tuduh 'lo udah berubah' karena satu hal, yaitu cowok. Mereka udah kenal cowok, dan akhirnya DUAAR, baku hantam saling menyalahkan. Jatuhnya juga ke aku, aku yang harus mempersatukan persahabatan mereka lagi.

20 Maret 2022, 20.17

Latest Reply

Hai Springster! Terima kasih udah berbagi cerita ke Springster! Wah, temen-temen kamu beruntung ya punya temen kayak kamu. Kalau Kak Sekar boleh nanya, apa ada cara di artikel ini yang sama kayak caramu bikin mereka baikan lagi? :D

Aku jg pernah ngerasain kya gtu

20 Maret 2022, 20.17

Latest Reply

Hai Setianic! Terima kasih sudah berbagi di Springster! Semoga kalian akhirnya menemukan solusi buat masalah ini ya ^_^

Hallo kak aku mau cerita,aku juga punya sahabat tapi dia itu orangnya plin plan gitu, trus kalo aku ada masalah dia ga pernah bantu tapi justru menghindar, menurut kakak aku mesti gimana ya?

20 Maret 2022, 20.16

Latest Reply

Hallo Flo! Mungkin jangan berburuk sangka dulu, bisa jadi memang teman kamu merasa gak punya kapasitas untuk bantu kamu dalam masalahmu. Tapi mungkin, jika tidak bisa memberi solusi, kamu bisa minta dia untuk jadi pendengar keluh kesahmu. Coba deh mulai ngobrol di saat mood kalian berdua sama-sama bagus, pasti perlahan kamu dan temanmu bisa saling cerita dan memberi solusi untuk satu sama lain. Semoga membantu yaa!