Satu, satu, aku sayang aku!

Dua, dua, sayang kita semua!

Tanggapan kamu (5) Satu, satu, aku sayang aku!

Belakangan aku sering ngerasa tertekan, terutama karena aku ngerasa kalo orang-orang gak ngerti aku.

Iya, aku tomboi; aku punya gaya dan hobi sendiri. Aku suka berambut pendek karena adem! Tapi mamaku minta aku untuk manjangin rambut supaya bisa dia kepang. Aku juga diminta untuk ikut ekskul nari, padahal aku lebih senang main bola. Sampai suatu hari aku ngerasa kalo dunia udah nentang aku.

Saat ini aku malas pergi keluar kamar. Malas ngobrol. Tentu aja mama heran ngeliat tingkah aku. Udah 3 hari begini. Terasa, kok. Saat ini aku bukan diriku sendiri.

Pas ngerasa sedikit lebih baik, aku berencana untuk ngomong ke orangtuaku. Aku tuliskan di kertas--hal yang ingin aku bicarain. Bikin semacam surat supaya gampang ngomongnya. Aku yakin kalo aku nulisin semuanya di catatan, aku bakal bisa menyampaikan hal-hal dengan lebih jelas. Oke, aku akan melakukan itu.

Aku juga atur jadwal kapan harus ngomong. Biasanya keluargaku ngumpul saat makan malam. Jadi aku bisa datang saat mereka makan dan langsung aja ajak ngobrol. Ini cukup penting, sih, kalo kita emang mau ngobrol sama seseorang, cari waktu yang enak buat semuanya.

Aku udah gak khawatir sama reaksi mereka. Aku udah mikirin, kalo mereka marah gimana, kalo mereka sedih gimana. Kalo mereka marah: aku akan minta rehat sebentar dan mungkin lanjutin obrolannya di lain waktu. Biarin aja mereka tenang dulu, bakal lebih efektif kalo aku coba sampaikan ulang lain kali dengan cara lain.

Saat aku ngerasa aman, aku beraniin diri untuk bilang jujur kalo aku stres berat mikirin pandangan orang ke aku. Saat aku bilang hal ini, aku lihat lurus ke mata mereka yang dengerin aku.

“Rina…” Mama aku mulai ngomong. Duh, apa dia mau nentang aku lagi, ya?

“Rin, terima kasih, ya, sudah mau cerita sama Mama. Mama senang kamu mau konsultasi tentang dirimu. Kamu tau kalo kita bakal terus dukung kamu! Jadi kamu harus kasih tau apa yang terjadi sama kamu. Kalo gak kamu kasih tau, kita gak tau harus ngapain. Jadi, terima kasih lagi, ya, udah mau cerita!”

Aku lega karena aku bisa ngomong tentang hal ini ke mama dan ke keluargaku! Apa kamu punya tips sendiri, gimana caranya untuk mulai ngobrol sama keluarga di saat-saat seperti ini? Kasih tau kami, dong!

  • percayadiri
  • kesehatan
  • hubungan

Bagikan tanggapanmu

Masuk untuk meninggalkan komentar

Tanggapan kamu

zaizai

😁

2 tahun, 1 bulan yang lalu
zihana

Terkadang kita menakuti sesuatu yg memang belum tentu terjadi, mungkin itu tak seburuk yg kita...

2 tahun, 1 bulan yang lalu

Balasan Terbaru

Kak Sekar - Admin

Hei @zihana, itu betul banget. Ada baiknya kita selalu berbaik sangka dan selalu optimis. Semangat...

2 tahun, 1 bulan yang lalu
Tampilkan komentar