Selamat Datang di Warung Sehatku!

Makanan sehat tapi murah? Kami punya semua!

Selamat Datang di Warung Sehatku!

Sebulan yang lalu, sepulang sekolah aku hampir aja jatuh gara-gara kesandung. Ternyata, ada lubang di sepatu sebelah kananku yang nyangkut di akar yang menonjol! Wajar sih sepatuku bolong, soalnya umurnya udah sekitar dua tahun.

Aku kepikiran terus gimana caranya beli sepatu baru tanpa ngebebanin orangtuaku, soalnya aku pengen lebih mandiri. Pada akhirnya, yang ngasih inspirasi justru kakakku. Dia ibu rumah tangga yang tinggal di sebelah rumah, di tiap hari nyiapin bekal makan siang yang mantep banget buatku, bahkan temen-temen sekelasku juga suka ikut nyicipin.

Kakak selalu bisa ngubah sayur dan buah jadi makanan yang menarik dan sehat. Contohnya lotek, gado-gado, pecel, sama rujak.

Mereka selalu bikin aku ngerasa semangat! Manfaat sayuran, telur, dan saus kacang kerasa banget karena aku selalu bisa fokus, berenergi, dan kenyang sampai pulang.

Inilah kenapa aku memutuskan buat buka warung makanan sehat di depan rumahku. Ini dia yang aku dan kakakku siapin sebelum warung kami dibuka:

• Cari info
Kalau kami, kami ngeliat kalau jam 5 sore adalah saat jualan yang pas. Setelah semua orang pulang sekolah atau kerja.

• Atur waktunya
Kakakku yang masak dan aku yang bantu nyiapin dan menyajikan ke pembeli. Aku bantuin sejak jam 4 sore setelah pulang sekolah.

• Uang yang cukup buat beli bahan-bahannya
Kami ngegabungin tabungan kami sampai sekitar Rp200.000 buat beli ketimun, bayam, kacang panjang, tauge, telur, tahu, dan kacang yang cukup buat bikin 20 porsi.

• Siapin alat masak, dan tempat duduk, dan izin dari Pak RT
Kami butuh meja dan kursi juga alat masak, jadi kami pakai yang ada di rumah aja biar irit. Terus, kakakku juga udah minta izin buka usaha sama Pak RT, beliau seneng dan ngedukung banget! Jadi, kami lanjut deh ke langkah kami selanjutnya.

• Selalu jaga kebersihan
Salah satu hal terpenting selama jual makanan adalah kebersihannya. Kita harus selalu mastiin kalau bahan, alat masak, piring, dan tangan kita selalu bersih. Biar semua orang tetep sehat!

• Catet penghasilan dan pengeluaran
Kami pakai buku lama punyaku buat nulis semua itu biar nantinya kami bisa ngitung keuntungan atau kerugian kami tiap hari.

Kami biasanya jualan 5 hari seminggu. Harga per porsinya Rp 13.000 dan sehari kami jual 20 porsi. Jadi, kami dapet untung sekitar Rp 300.000 per minggu. Dalam sebulan, aku berhasil nyimpen Rp 500.000 buat beli sepatu baru, balikin modal, DAN ngebagi hasil sama kakakku.

Sekarang, aku sama kakak tetep jualan di warung sehat kami ini. Selain bisa bantu para tetangga makan sehat dengan harga murah, kami juga bisa bantuin keluarga kami secara finansial!

Apa kamu punya ide lain tentang hal ini? Jangan ragu buat berpendapat di kolom komentar, ya!

  • karir
  • uang
  • keluarga