Jual Buah di Sekolah

Lumayan nambah jajan!

Jual Buah di Sekolah

Telur gulung, gulali, minuman rasa-rasa, gorengan adalah jajanan yang jadi favorit teman-temanku di sekolah. Aku juga sih, tapi dulu.

Aku mulai berhenti sejak aku tau kalau apa yang aku makan ngaruh banget ke badan aku, terutama pas aku udah mau mens, aku coba untuk pilih makanan yang sehat biar kondisiku lebih baik di masa-masa itu. Kalau kita makannya gak bener, ada kemungkinan bakal ngerasain pusing, mood jelek, lemes atau kram. Baca deh di artikel ini.

Sejak aku mulai ganti makananku, aku merasa lebih kram saat mens berkurang, moodnya lebih baik, gak gampang lemes juga. Nah aku pengin deh temen-temenku juga ngerasain ini.

Jadi aku coba dengan bikin mereka makan buah ketimbang jajanan di depan sekolah. Aku coba deh jualan olahan buah. Mulai dari buah potong, sate buah, sama es buah. Dibungkus kecil-kecil dan aku jual dengan harga Rp1.000 sampe Rp2.000.

Modalnya dari mana? Aku pakai tabungan celenganku. Untungnya sudah terkumpul sekitar lumayan banyak.

Biar aku bisa transfer apa yang aku pelajari di Springster. Di depan kemasan makanan yang aku jual, aku selipin semacem trivia tentang manfaat buah buat tubuh kita. Jadi gak cuma makan, mereka juga bisa baca-baca juga.

Misalnya di sate buah yang isinya pisang, apel, pepaya. Aku tulis “Buah ini banyak serat, jadi kamu bisa kenyang lebih lama. Kalau kenyangnya lama, jajannya lebih dikit, kita jadi lebih hemaat.”

Dari sana temenku mulai tertarik sama jualanku. Beberapa aku titip juga di kantin (NB: Pastikan kamu sudah cuci bersih buah yang akan kamu jual yaa!) Seenggaknya temen-temen dekatku udah mulai jarang beli makanan di luar sekolah. Senangnyaaa bisa jualan sambil sharing ilmu!

Kamu punya saran lain gak buat jualanku? Atau kamu punya cerita jualan yang lain? Cerita yuk di kolom komen!

  • tujuan
  • gizi
  • uang