Pilih Persahabatan atau Beasiswa, ya?

Dua-duanya aja!

Tanggapan kamu (4) Pilih Persahabatan atau Beasiswa, ya?

Halo semua! Namaku Fifi dan kayaknya sahabatku, Citra, lagi marah deh sama aku!

Seminggu yang lalu, kepala sekolah mengumumkan kalau aku dapet nilai tertinggi di angkatanku. Jadi, aku bakal secara otomatis menggantikan pemegang beasiswa sebelumnya, yaitu Citra.

Bukannya seneng, aku malah ngerasa nggak enak. Selama ini, Citra adalah yang paling pinter. Jadi, aku ngerasa kayak 'ngerebut’ beasiswa itu dari dia.

Sejak saat itu, Citra nggak bales chat-ku dan kayaknya dia juga ngehindarin aku di sekolah. Huhuhu aku sedih banget! Aku bener-bener pengen ngobrol sama dia dan ngecek apa dia baik-baik aja. Aku kangen banget main dan sharing sama dia. Buat memperbaiki persahabatan kami aku udah bikin rencana ini nih biar aku bisa ngobrol sama dia dan memperbaiki keadaan ini.

1. Kasih waktu

Kata mama, terkadang orang butuh waktu sendiri buat memproses apa yang mereka rasa. Jadi, aku nunggu beberapa waktu sebelum aku ngobrolin sama Citra.

2. Tetap sopan

Kan aku pengen main ke rumah Citra buat ngobrolin hal ini. Aku nggak mau bikin Citra nggak nyaman kalau aku datengnya dadakan, jadi aku mastiin dulu dengan nanya ke mamanya Citra lewat telepon. Beliau bilang Citra nggak keberatan, jadi lanjut deh rencanaku!

3. Ciptakan suasana nyaman

Aku dan Citra biasanya jadi akrab lewat masak. Masak bikin kami ngerasa santai dan nyaman, percakapan bisa gampang mengalir di antara proses lainnya. Jadi, aku bawa bahan-bahan buat masak resep bayam Springster ini pas aku main biar kami bisa masak bareng. Aku juga bawain Citra teh hijau kesukaannya, semoga teh ini bisa ngebantu bikin kamilebih rileks dan enak ngobrolnya.

4. Jangan marah, jujur aja

Pas ngobrol, aku nggak nuduh Citra ngehindarin aku. Aku justru ngaku kalau aku ngerasa nggak enak banget gara-gara bikin dia kehilangan beasiswanya dan aku nggak pengen hal tersebut merusak persahabatan kami.

Citra ngaku kalau kemarin dia lagi butuh waktu buat mikir dan dia nggak bermaksud ngehindarin aku. Katanya, Citra kecewa banget pas dia tahu kalau aku dapet nilai yang lebih tinggi dari dia.

Tapi, dia cepet sadar kalau sahabat nggak seharusnya sebel sama pencapaian sahabatnya. Dia ngeyakinin aku kalau aku nggak 'ngerebut' beasiswanya kok. Soalnya aku juga udah belajar dengan giat dan aku berhak mendapatkannya.

Saling dukung adalah kunci Berhubung sekarang semuanya udah jelas, kami saling janji buat tetep belajar dengan giat dan ngedukung satu sama lain. Kami juga bikin tradisi baru, siapapun yang akhirnya dapet beasiswanya, dia musti masakin resep Springster yang dipilih sebagai perayaan. Ini bakal seru banget, sih!

Itu aja sih! Sekarang sahabatku udah balik dan aku musti masak buat dia, nih! Aku senenggggggg banget karena kami udah baikan lagi!

Kamu pernah nggak melalui hal kayak ini? Gimana caramu mengatasinya? Cerita di kolom komentar, yuk!

  • persahabatan
  • tujuan
  • pendidikan

Bagikan tanggapanmu

Masuk untuk meninggalkan komentar

Tanggapan kamu

KhNoerH

Halo kak Fifi, akukan punya seorang temen. Aku temenan sama dia itu dari kecil..dia itu orangnya...

Baca selengkapnya 6 bulan, 1 minggu yang lalu

Balasan Terbaru

Kak Sekar - Admin

Hai KhNoerH! Jangan bersedih, mungkin saat ini temanmu memang sedang ada kesibukan sehingga ia tak...

Baca selengkapnya 6 bulan, 1 minggu yang lalu
tiur

halo kak fifi, gimana kalau aku dapet beasiswa ke luar pulau dan ninggalin sahabat ku yg gak lulus...

9 bulan, 1 minggu yang lalu

Balasan Terbaru

Kak Sekar - Admin

Hai Tiur! Pertama, selamat ya! Kamu keren banget karena berhasil dapet beasiswa itu. Terus, kayak di...

Baca selengkapnya 9 bulan yang lalu
Tampilkan komentar