Terima Kasih, Aku!

Oleh @Rahmavirlia

Terima Kasih, Aku!

Hai, Aku 5 Tahun Lalu! Makasih. ya. masih bertahan. Waktu itu pasti kamu lagi di fase terberat hidupmu. Ga apa-apa. Jangan menyerah, ya. Jangan dengerin omongan orang. Emang susah, sih, tapi akhirnya bisa, kan?

Speak up, dong, Sayang! Kakak iparmu udah gak sopan ke kamu. Jangan diem di kamar aja! Jangan dipendam sendiri. Problem-mu besar. Bilang ke keluarga. Biar ga jadi beban. Kamu berhak buat bahagia. Kamu berhak ngelepas beban besar itu.

Gak apa-apa, kok, cuma lulusan SMP. Kamu udah hebat. Ini waktunya kamu eksplor bakatmu. Nanti, ayo kejar paket C dan ikut Universitas Terbuka pakai uang jerih payahmu sendiri. Aku bakal bangga saat itu bener terjadi.

Jangan insecure, ya. Gak apa-apa, kok, punya badan agak beda sama temen yg lain. Kamu unik. Diet gagal berkali-kali juga gak apa-apa. Yang penting, jangan sampe kamu ga bahagia, ya.

Impian kamu jadi penulis memang masih belum terwujud, tapi tau gak... Sekarang, kamu udah nemu bakat baru: menjahit. Belum ahli, sih. Tapi, makasih, ya. Kalau waktu itu kamu ga punya minat menjahit, pasti aku yang sekarang masih ada dalam kamar sambil nangisin lamaran pekerjaan yang udah capek-capek disiapin tapi sama sekali ga dapet panggilan. Makasih ya. Makasih banget

Kalo kamu suka membaca cerita ini dan ingin ikutan berbagi ceritamu sendiri (dan dapet kesempatan buat memenangkan pulsa sebesar Rp. 50.000,-!), cek kompetisi menulis kami, ya.

  • masa depan
  • ywc
  • percaya diri
  • karir
  • tujuan