Ini, Nih, Pembalut Versi Mama & Oma!

Aku harus pake yang mana? Pembalut? Tampon? Diva cup? Pembalut kain?

Tanggapan kamu (25)

Barusan aku pergi ke toko dan ngeliat ada banyak merk pembalut di sebuah rak. Raknya ditaro di tempat yang gak pernah aku kunjungi sebelumnya—tapi sebentar lagi aku juga bakal sering ke sana karena aku akan mulai haid. Sebenernya aku lebih ngerasa takut, ketimbang seneng! Aku harus mulai beli pembalut sendiri! Lagian, aku gak tau yang mana yang harus aku pake!

Aku pulang dan langsung cari Mama. Mungkin dia punya beberapa hal yang perlu disampaikan, toh, dia pasti udah pernah haid! Aku harus tau hal-hal yang Mama tau, jadi aku bakal siap untuk menghadapi menstruasi!

Aku: “Mama, kenapa di toko banyak banget merk pembalut, ya? Bedanya apa, sih?”

Menstrual_Pad-760.jpg

Mama: “Oh, Sayang, tiap merk punya kelebihannya sendiri—ada yang bagus untuk menangkal bakteri dan ada yang bagus untuk menyerap darah menstruasi. Mengenai ukurannya, itu terserah kamu! Ada yang senang dengan pembalut super gede supaya gak gampang bocor, dan ada yang seneng sama pembalut ramping atau ringan, supaya mudah beraktivitas.”

Aku: “Mama pake yang mana?”

Mama: “Mama gak pake pembalut, Sayang. Mama pakai diva cup.”

Aku: “Diva cup? Apa itu? Aku tadi gak liat ada Diva cup di toko.”

Menstrual_Cup-760.jpg

Mama: “Di sini emang gak banyak yang pakai diva cup—Mama belinya di klinik yang jual. Menurut Mama, pake diva cup lebih gampang dan Mama gak harus beli setiap bulan. Satu cup-nya bisa digunakan selama berbulan-bulan. Jadi, gak banyak limbah kayak kalo kita pake pembalut atau tampon.”

Aku: “Tampon? Apa lagi itu?”

Menstrual_Tampon-760.jpg

Mama: “Di sini juga gak banyak yang pakai tampon—soalnya kita harus masukkan tampon sedikit lebih dalam ke vagina—dan mungkin agak menantang buat beberapa orang untuk melakukan itu. Tampon sebetulnya mirip sama pembalut, kita gak bisa pakai berulang-ulang—tapi semua balik lagi ke kesukaan orang, bebas mereka mau pakai pembalut atau tampon, asal mereka nyaman.”

Aku: “Hmmmm, aku jadi penasaran. Kalo Oma, dulu pake apa, ya?”

Menstrual_Cloth_Pad-760.jpg

Mama: “Oma pake kain, lho! Dulu masih tradisional banget! Dia melipat kain yang sangat panjang lalu ditaro di dalam celananya. Kalo sekarang, udah ada pembalut kain dan lebih ramah lingkungan, soalnya kita bisa pake berulang kali. Tapi, beberapa orang masih memperdebatkan apakah pembalut macam ini bersih atau nggak. Beberapa orang lainnya percaya kalo pembalut kain lebih aman daripada pembalut sintetis.”

Aku: “Wah, aku gak tau kalo ada banyak banget macam pelindung haid yang bisa aku pake! Terima kasih udah ngasih tau aku, Mama!

Mama: “Tentu, Sayang.”

Jadi, setelah aku ngobrol sama Mama, kayaknya aku tau aku mau pake yang mana! Sebelumnya aku gak tau kalo obrolan tentang macam pelindung haid ini bakal penting banget. Mama ngasih tau aku pilihan yang tersedia buat aku gunakan!

Kalo kamu gimana? Jangan lupa ceritain ke aku kenapa menurutmu belajar tentang pubertas atau menstruasi itu penting! Kasih tau di kolom komen, ya, nanti aku baca!

Share your feedback

Tanggapan kamu

Penting banget! Di sini aku belajar banyak hal baru, yang sebelumnya aku gak tahu sama sekali. Karena aku anaknya pendiam dan gak terlalu blak-blakan sama Ibu, jadi artikel ini sangat membantu! Makasih Author!♡☆

20 Maret 2022, 20.18

Latest Reply

Hai, ina! Sama-sama! Semoga artikel ini bermanfaat buatmu, yaaaa :D Jangan lupa baca artikel lainnya yang pasti bakal berguna buatmu. Ohya, supaya gak malu buat ngobrol sama ibu, baca artikel yang ini, deh. Ada pesan dari para ibu buat anaknya, lho :) --> http://bit.ly/mamatau (copy, paste, enter link nya di search bar kamu!)

baru tau, Tampom sama yg lainnya yg aku tau hanya pembalut

20 Maret 2022, 20.18

Latest Reply

Wah, kalo gitu, semoga artikel ini berguna untuk nambah pengetahuanmu, asintutungtea! Jangan lupa baca artikel Springster lainnya yang pastinya gak kalah informatif juga, deh ;)

Sekarang aku tau apa itu tampon&diva cup

20 Maret 2022, 20.18

Latest Reply

Hai hai hai, @Septianti! Makasih ya udah baca artikel Springster! Kasih tau teman-temanmu juga dong, tentang Springster. Ajak mereka untuk membaca Springster dan juga siapa tau di antara mereka ada yang mau ikutan kompetisi menulis. Kompetisi menulis bulan Desember sudah dibuka, lho! Yuk ikutan!

Aku belum pernah ngedenger yang namanya tampon sama diva cup yang aku tau dulu mamah sering cerita kalau mereka pake kain gitu

20 Maret 2022, 20.18

Latest Reply

Hei, RismaAg! Wah, mama kamu persis seperti yang ada di artikel, ya! Seru banget kamu bisa berbagi cerita dengan mama kamu. :) Terima kasih ya sudah berbagi cerita kamu di Springster! :D

kak kalau yg baru mentruasi harus pakai pembalut yg mana

20 Maret 2022, 20.18

Latest Reply

Hai 32_13, sebetulnya, pembalut itu sama aja, kok. Tinggal disesuaikan dengan kebutuhanmu, dan deras atau tidaknya aja haidmu hari itu. Untuk hari-hari di mana kamu haidnya banyak, kamu bisa pake pembalut yang agak tebal dan bersayap (wings) di siang hari, dan pakai yang ekstra panjang di malam hari (supaya gak tembus ke seprai). Lalu di hari-hari haidnya sudah mulai sedikit, kamu bisa pakai yang tipis. Dan kalo udah mau akhir-akhir banget, kamu bisa pake pantyliner untuk berjaga-jaga takutnya ada flek yang keluar. Yang paling penting sih kamu rajin menggantinya, karena saat haid itu daerah kewanitaan lagi lembab-lembabnya dan bakteri mudah banget berkembang. Semoga membantu, ya!

Kak,aku mau tanya... Kan katanya kalo mens itu harus ganti pembalut minimal 4 jam sekali agar bakteri tidak menumpuk,terus gimana kak,kalo yg mens cuman sedikit ??? apakan perlu juga ganti pembalut 4 jam sekali ???

20 Maret 2022, 20.18

Latest Reply

Hey @Septianti! Ya, betul. Mau sedikit atau banyak, ada baiknya jika pembalut tetap teratur diganti. Karena bakteri tetap ada meski darah yang keluar sedikit. Semoga membantu ya.

Kadang" suka bingung, kan aku berangkat sekolah sekitar jam 6 lewat dan pulang juga ga nentu, klo normalnya sih pulang jam 3.15 lebih klo aku ikut eskul, Nah permasalahan nya.. Apakah aku harus ganti pembalut setiap 3 jam sekali, karna menurut ilmu kedokteran seperti itu max. itu 3 jam sekali.. Tapi kan ribet gtu lagi" kita disibukkan di sekolah.. Itu tak sering sekali untuk ganti pembalut. Nah aku ingin tanya itu gimana solusi nya buat kita kita yang kalangan pelajar ?????

20 Maret 2022, 20.17

Cara pkai diva cup itu gmana kk

20 Maret 2022, 20.17

Latest Reply

Halooo Mee! Cara pakai menstrual cup sangat berbeda dengan pembalut biasa. Tapi cukup mirip dengan tampon karena kamu cukup masukkan cup ini ke dalam vagina. Kalau kamu kesulitan, jangan ragu dan malu untuk minta bantuan sama mama atau kakak kamu ya~

Kak kalo pakai pembalut yang udah kadaluarsa itu bahaya atau nggak ya kak???

20 Maret 2022, 20.17

Kak kalo pakai Softek yang udah kadaluarsa itu bahaya atau enggak ya kak???

20 Maret 2022, 20.17

Latest Reply

Halo Anonim! Sebaiknya hindari memakai pembalut yang sudah kedaluarsa ya, ganti dengan yang baru. Ok? Karena meskipun terlihat masih bagus, bahan-bahan dalam pembalut sudah tidak lagi dalam kondisi yang baik. Jangan taruh dirimu dalam bahaya yang tidak terlihat, dik hehehe

Apa cuma aku ya kak,yg pertama kena haid ,nangis😂

20 Maret 2022, 20.17

Latest Reply

Hai, Anonim! Wah, kamu nangis pasti karena kamu kaget yaa? 😂 Teman-teman yang lain, apa ada di antara kalian yang juga nangis saat pertama kali dapet haid?

Hahaha, sama aku juga nangis😂😂😂 Kaget plus gak karuan rasanya😂

Kalau aku masih pakai yang tradisional. Soalnya kalau pakai pembalut kadang lama kelamaan terasa gatal dan gak nyaman. .dan info ini sangat berguna buat aku. Aku baru tau ada pembalut dari kain, diva cup, ama tempon. .makasi admin infonya. Sangat berguna:)

20 Maret 2022, 20.17

Latest Reply

Hai Anonim! Wah menarik yaa, pake yang tradisional juga gak malasah, yang penting kamu nyaman dan tetap menjaga area intim kamu. Terima kasih sudah membaca dan berbagi cerita dengan Springster! Yuk baca artikel menarik lainnya di sini!

Cara pake diva cup itu gimana sih kak

20 Maret 2022, 20.17

Latest Reply

Hai TiaraCimmy67! Cara paling umum adalah dengan tangan yang bersih, lipat bagian atas cangkir, lalu sambil berdiri atau berjongkok, dorong perlahan menstrual cup ke dalam vagina. Biasanya cara pemasangannya tertera di kemasan diva cup. Semoga membantu ya!