Belajar buat Punya Opini Sendiri

Bisa nggak ya?

Tanggapan kamu (10)

Setiap kali lagi ngobrol bareng teman, terutama tentang isu-isu penting kaya isu sosial, aku pasti langsung takut karena aku pengen kelihatan pintar di depan mereka. “Aduh gimana ya kalo aku ngomong sesuatu yang bodoh” “Atau malah mereka bakal anggep aku bego karena aku gatau apa yang mereka lagi omongin”

Kayanya aku begini udah dari dulu deh. Tiap kali Orang Tuaku nanya, “ Heidi, siang ini mendingan kita makan dimana ya?” Atau kalo ada yang nanya “Film favorit kamu apa sih?” Jawaban aku selalu sama: Aku-Nggak-Tau.

Zaman sekarang internet bisa ngebantu kita dalam banyak hal. Gampang banget nemuin opini-opini orang-orang di internet dan bisa dengan bebas aku pake.

Merhatiin komen-komen orang di youtube atau artikel di internet jadi hobi favorit aku. Sekarang, dengan gampangnya aku bisa ikutan diskusi yang orang lain bikin di sosial media, karena aku tinggal comot opini orang lain aja yang ada di artikel kontroversial atau video tanpa harus nonton apalagi usaha buat bikin opiniku sendiri. Akhirnya, aku bisa ngobrol bareng temen-temenku tentang isu penting yang lagi rame sekarang tanpa harus ngerti akar masalah dari isu tersebut.

Internet emang ngebantu banget. Aku bisa akses segala macem opini dan pendapat dari orang lain. Tapi, karena ini juga aku kena batunya sendiri, aku nggak ngerti sama sekali tentang isu-isu yang lagi berkembang sekarang. Padahal, bentar lagi aku udah punya hak buat ikutan pemilu, aku juga udah mau lulus dari sekolah, belum lagi tiap malem ayahku ngajak ngobrol melulu soal politik, ini semua buat aku mikir untuk berubah dan mulai baca-baca tentang isu yang lagi in sekarang. Aku harus bisa untuk jadi lebih aktif!

Sebulan yang lalu aku dikasih kesempatan buat nulis artikel bagian remaja untuk koran yang ada di kotaku. Meskipun awalnya aku sempet ragu karena jadi inget sejarahku dengan opini, aku memutuskan buat ambil kesempatan itu dan anggep ini sebagai tantangan.

Ternyata artikel yang aku tulis dengan opiniku sendiri banyak yang suka dan setuju dengan artikel yang aku tulis.

Pokoknya aku bakal terus semangat buat belajar dan membentuk opiniku sendiri sesuai dengan yang aku percaya.

Share your feedback

Tanggapan kamu

Ya... menurutku mengeluarkan opini itu hak kita. Kita yang nentuin dan biarkan orang lain mendengar. Terimakasih Salam. Kumil

20 Maret 2022, 20.19

Hehehe.. Misteri terungkap kenapa cewekqu kalo ditawarin mau makan dimana dia malah bilang 'terserah' rupanya dia bingung mau ngasih opini.. Mksih ya pencerahanya kak Admin..

20 Maret 2022, 20.19

apalagi yg diajak bicara cenderung menguasai bhan pembicaraan. pasti seru

20 Maret 2022, 20.19

aku dulu juga gitu.. :v

20 Maret 2022, 20.19

Latest Reply

Sama

Aq jga kadang gitu...malah smpai ngk ngrti apa yg di bicarakan

20 Maret 2022, 20.19

memng kita sering ragu tp klo kita inget nama allah insy allah kita akan lancar yg kita lakukan tnp halangan apapun..:-) :-)

20 Maret 2022, 20.18

Latest Reply

Hei, Aasta, terima kasih telah memberikan pendapat kamu di sini ya. Terus membaca dan berkomentar di Springster, ya! :)

Aku Paling Hobi Buat Bikin Opini!

20 Maret 2022, 20.18

Latest Reply

Wah, biasanya kamu utarakan opini-mu di mana, Sinta_sinta?